I Love My Followers

Blog ini adalah blog peribadi yang berkisar tentang kehidupan seperti usaha untuk hamil, kehamilan, kelahiran, penjagaan semasa pantang, penjagaan dan pendidikan anak, kesihatan dan kecantikan, keibubapaan dan perkahwinan.
Topik-topik lain juga ada mengikut keselesaan penulis.

Wednesday, December 12, 2012

Dilema Memilih Nama Anak

Pada usia kandungan 35-36 weeks, saya masih lagi belum memilih nama yang ingin diberikan kepada anak yang bakal dilahirkan ini. Jantinanya sudah diketahui melalui antenatal checkup, tapi saya masih lagi dalam dilema untuk memberi nama kepadanya. My hubby pun sama.


Untuk anda yang dah sedia maklum ataupun belum maklum, nama penuh anak pertama saya adalah Ahmad Haziq Hafiz. Jadi untuk anak kedua ni saya nak letak nama Nur H.... H.... jugak. Actually saya dah pilih satu nama ni, memang saya suka sangat dengan nama ni, tapinya, itu dah nama sepupu saya, dan bunyi belakang nama tu pulak sama dengan nama panggilan adik saya.


Seboleh mungkin, saya nak nama itu eksklusif, tidak mempunyai sebarang persamaan dengan mana-mana ahli keluarga, ipar duai atau sanak saudara yang lain. Bila fikir-fikir balik, biarlah sama pun kan, apa masalahnya, bukannya saya duduk serumah dengan diorang semua, bukannya jumpa tiap-tiap hari pun, tapi hati kecil saya ni tetap cakap taknak sama dengan orang lain. Dan yang betul-betul buat saya jadi turn off pulak bila my hubby tersasul sebut nama baby kami dengan nama anak sedaranya.


Alkisahnya gini. Masa tu my hubby tengah usap-usap perut saya, kira tengah bercakap-cakap lah dengan baby. But instead of saying our baby's name yang kita dah persetujui bersama, dia boleh pulak tersasul pegi sebut nama anak saudara dia yang bunyi pun seakan-akan sama dengan nama baby weols tu.


Haihh!!! It's a big NO NO NO and a big TURN OFF for me. Terus taknak guna nama tu lagi. Anak belum lahir tapi Abahnya dah tersasul-sasul pergi sebut nama anak orang lain. Sorry no cure.


Lepas tu kami cari nama lain pulak. 3 suku kata. Dah siap sedia nama penuh dengan nama panggilan. Masa tu dah happy sangat dah. Tup-tup saya pulak yang problem, tersalah sebut nama tu (terbalikkan nama). Faham tak macamana terbalik nama tu?


Ha ini contohnya, ini contoh je ye, bukan nama ini yang saya pilih taw.


Contoh nak letak nama AZILA, tapi tersalah sebut pegi panggil ALIZA lah pulak. Haihh...


Jadinya, it's a big NO NO NO and a big TURN OFF for me, again! Anak belum lahir tapi Mamanya dah terbalik balik sebut nama anak. Sorry no cure (Hahahaha....Mama Abah sama je, kepala pusing...)


Akhirnya pejam celik pejam celik, dah nak masuk 36 weeks, tapi masih belum ada nama lagi. My hubby ada cakap, kalau susah sangat nak cari nama Nur H..... H...., kite letak jela nama lain. Dia bagi cadangan Nur A... A..... Saya rasa ok jugak, tapi belum lagi bukak kitab senarai nama anak tu. Ingat malam ni nak cari lah nama sesuai untuk my baby cayang ni.


My hubby dah bagi kriteria dan maksud nama yang dia nak. Dah siap bagi senarai nama pilihan dia. Just sekarang tinggal bahagian saya jela. Lepas tu kami akan satukan nama.


Pada saya, kita sebagai ibu bapa harus bangga dengan nama yang kita berikan kepada anak-anak kita. Jadi semua itu bermula dengan pemilihan nama dan maksud nama yang baik, kerana nama itu yang akan kita panggil sepanjang hayatnya, nama itu yang anak kita akan bawa ke mana-mana dia pergi dan nama itu jugalah yang akan membentuk peribadi dan karakternya. Dan bila sekali dah bagi nama, mana boleh sesuka hati nak tukar nama kan. Maka haruslah teliti dan berhati-hati dalam membuat keputusan yang terbaik untuk masa depan anak tersayang.


So, all the best to me! (Motif? Malam nanti nak pilih nama anak... ^_^)

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Like Page Superb Vitamin For Life :)

Hubungi Saya

Name

Email *

Message *